Khutbah Hari Raya Idul Adha 1437 H

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 
Assalamu'alaikum wr.wb. Kajian Islam (Katagori Posting Khutbah)
Pembaca budiman, bimbingan dan hidayahNya selalu menyertai kita dalam segala aktivitas.

Rasiyambumen / Pelangi Khazanah Islam,mem-posting : Khutbah Hari Raya Idul Adha 1437 H. 

اَللَّهُ أَكْبَرْ’ اَللَّهُ أَكْبَرْ’ اَللَّهُ أَكْبَرْ’
اَلْحَمْدُلِلَّهِ الَّذِىْجَعَلَ هَذَاالْيَوْمَ عِيْدًالِلْمُسْلِمِيْنِ. وَجَعَلَ عِبَادَةَ الْحَجِّ وَعِيْدُ اْلاَضْحَ مِنْ شَعَائِرِاللَّهِ وَاِحْيَائِهَامِنْ تَقْوَىالْقُلُوْبِ. اَشْهَدُاَنْ لاَاِلَهَ اِلاَّاللَّهُ اَذَلَّ مَنْ جَحَدَ وَكَفَرَ. وَاَشْهَدُاَنَّ مُحَمَّدًاعَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. خَيْرَمَنْ حَجَّ وَاعْتَمَنْ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَىْ اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ مَاهَلَّلَ وَسَلَّمَ وَكَبَّرَ.
اَللَّهُ أَكْبَرْكَبِرًا’وَالْحَمْدُلِلَّهِ كَثِيْرًاوَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَة ً وَاَصِيْلاً’لاَاِلَهَ اِلاَّاللَّهُ وَحْدَهُ’صَدَقَ وَعْدَهُ’ وَنَصَرَعَبْدَهُ’ وَأَعَزَّجُنْدَهُ وَهَزَمَ اْلأَحْزَابَ وَحْدَهُ’لاَاِلَهَ اِلاَّاللَّهُ وَلاَنَعْبُدُاِلاَّ اِيَّاهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الِدّيْنَ وَلَوْكَرِهَ الْمُشْرِكُوْنَ. يَاَيُّهَاالَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْاللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَتَمُوْتُنَّ اِلاَّوَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنِ.
يَاَيُّهَاالنَّاسُ اتَّقُوْارَبَّكُمُ الَّذِىْخَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍوَخَلَقَ مِنْهَازَوْجَهَاوَبَثَّ مِنْهُمَارِجَالاًكَثِيْرًاوَنِسَاءً وَاتَّقُوْااللَّهَ الَّذِىْ تَسَاءَ لُوْنَ بِهِ وَاْلاَرْحَامَ’ اِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.
يَاَيُّهَاالَّذِيْنَ آمَنُوْااتَّقُوْااللَّهَ وَقُوْلُوُقَوْلاًسَدِيْدًا’ يُصْلِحْ لَكُمْ اَعْماَلَكُمْ’ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ’ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَفَوْزًاعَظِيْمًا.
قَالَ اللَّهُ تَعَالَى فِىالْقُرْآنِ الْعَظِيْمْ’وَلِتُكْمِلُوْاالْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوْا اللَّهَ عَلَىمَاهَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَسْكُرُوْنَ. عِبَادَاللَّهِ’ اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِىْ بِتَقْوَوْىاللَّهِ فَقَدْفَا زَالْمُتَّقُوْنَ.
اَللَّهُ أَكْبَرْ’ اَللَّهُ أَكْبَرْ’ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ
.
اَللَّهُ أَكْبَرْ’ اَللَّهُ أَكْبَرْ’ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ
Kaum muslimin Sidang Sholat Idul Adha,
Di pagi ini, kita bersyukur kepada Allah dimana dalam kesempatan hari yang diagungkan oleh seluruh bangsa-bangsa di dunia khususnya umat Islam dengan merayakan hari Idhul qurban kita masih diberikan nikmat sehat wal afiat dan nikman Islam sehingga kita penuh dengan ikhlas dapat melangkahkan kaki kita ketempat yang barokah ini.   Semoga langkah  kita dinilai oleh Allah swt. sebagai langkah-langkah ibadah yang akan membuahkan pahala untuk bekal di hari akhirat kelak.  Aamiin...

Sholawat dan salam tak lupa kita sampaikan ke haribaan Junjungan Nabi Besar Muhammad saw. , para keluraga, dan para sahabatnya, tabi'in,  tabi'in tabiut, dan mudah-mudahan kepada kita yang hingga saat ini bahkan detik ini masih istiqomah menjalankan risalahnya, semoga mendapat safaatnya di yaumil akir. aamiin.


اَللَّهُ أَكْبَرْ’ اَللَّهُ أَكْبَرْ’ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ 
Kaum Muslimin yang dirahmati Allah,
Kembali kita bersyukur kepada Allah swt, karena pada hari ini, Senin, 10 Dzulhijjah 1437 H bertepatan pada tanggal, 12 September  2016 M.   Kita masih dapat bertatap muka kembali di lapangan ini, dengan satu tujuan yang sama, ialah beribadah kepada Allah, menunaikan perintahNya yaitu Sholat Idul Adha, dan sebagai rangkaian dari sholat Idhul Adha, kita mendengar khotbah yang disampaikan oleh seorang Imam yang mempinpin sholat tersebut.  Lalu akan kita lanjutkan dengan pemotongan hewan qurban, di sekitar tempat kita shalat atau di masjid-masjid atapun di mushalla masing-masing yang telah disepakati oleh warga atau masyarakata itu sendiri. Karena shalat Idul Adha tanpa diiringi khutbah dan pemotongan hewan kurban belumlah sempurna amalannya.

Ini adalah mengisyaratkan bahwa khutbah dan mendengarkan itu suatu keniscayaan yang selayaknya diperhatikan oleh jamaah shalat idul adha tersebut. Begitu juga memotong hewan qurban bagi yang mampu, adalah sangat dianjurkan bahkan ada keterangan yang menjelaskan wajib hukunya.
Menurut Imam Hanafi dinilai wajib memotong hewan qurban sehingga merayakan Idul Adha tanpa qurban, adalah kurang sempurna.   Karena Allah sendiri berfirman di dalam Al-Quran sebagai berikut :
 إِنَّآ أَعْطَيْنٰكَ الْكَوْثَرَ ﴿الكوثر:١ 
فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ ﴿الكوثر:٢
إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ ﴿الكوثر:٣

Sesungguhnya Kami telah telah memberikan kepadamu ni'mat yang banya. (1)

Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu dan berkurbanlah (2)

Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus. (3)

(QS Al-Kautsar  : 1-3)

DR Wahab Az-Zuhaili dalam Tafsirnya "Al-Munir" mengatakan bahwa kalimat Fashalli Lirabbika (maka shlatlah demi mengabdi kepada Tuhanmu) itu maksdunya adalah shala Id. Dan dalam surat itu disebutkan secara kronologis :

Pertama Allah memberi kenikmatan yang banyak, termasuk kekayaan harta,

Kedua, kita diserukan untuk shalat diantaranya adalah shalat Id,

Ketiga kita diperintahkan untuk mnyembelih hewan qurban.



Jikalau ketiganya dapat terlaksana dengan baik dan tuntas, maka Allah menjamin bahwa para pencela Islam akan putus asa sebab di ayat ketiga Al-Kautsar, Allah mengatakan siapa saja yang membenci Muhammad maka dialah yang terputus.  Ini menunjukkan bahwa perintah Allah untuk orang kaya dalam merayakan idul qurban tidak hanya cukup dengan melaksanakan shalat saja namun harus dibarengi berqurban dengan  hewan yang disyahkan dalam syariat Islam. Dengan Qurban bagi fakir miskin turut serta merayakan idul qurban tersebut dengan merasakan kegembiraan dikarena mereka juga dapat menikmati daging yang diberikan oleh si kaya tadi.

Hadis Rasulullah saw. yang diriwayatkan Bukhari berbunyi demikian :


مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلَايَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا ( رَوَاهُ اَحْمَدُ وَابْنُ مَاجَهْ عَنْ اَبِيْ هُرَيْرَةَمَوْقُوْفًا )
"Barangsiapa ada kemampuan, tetapi tidak berqurban, maka jangan sekali-kali mendekat tempat shalat (mushalla) kami." (HR. Ahmad dan Ibnu Majah / Mauquf kepada Abu Hurairah)

Jadi kaya yang tidak mau berqurban sekali-kali jangan mendekati jama'ah Kaum Muslimin. Ini menunjukkan betapa urgensi-nya qurban itu dalam Islam. Karena dengan Qurban, fakir miskin termasuk salah satu faktor tercurahnya rezeki dan dapat teratasinya problem.
Salah satu sabda Rasulullah  saw.         
                                                                                                      
اِنَّمَاتَنْصُرُوْنَ وَتَرْزُقُوْنَ بِضُعَفَائِكُمْ ( أَخْرَخَهُ الْبُخَارِىْ )
 "Sesungguhnya kamu akan diberi rezeki dan diberi pertolongan oleh Allah lantaran memperhatikan kaum Dhu'afa kamu." (HR. Bukhari)

Untuk itu marilah kita menjadi muslim yang baik, muslim yang terus berusaha untuk menyempurnakan prilaku keislamannya, dalam seluruh aspek  kehidupan dalam ibadah mahdoh maupun mu'amalah duniawiyah, dan mejadi muslim yang kaafah. Karean muslim yang kafaah termasuk bagian mempertahankan eksistensi Islam. Sehingga sisa umur yang ada ini benar-benar bermanfa;at dan mendapat ridha Allah swt. dan kita meninggal dalam khusnul khatimah.


اَللَّهُ أَكْبَرْ’ اَللَّهُ أَكْبَرْ’ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ
Kaum Muslimin yang berbahgia,
Ada dua peristiwa penting yang terjadi dalam Hari Raya Idul Adha :

Peristiwa Pertama :
Disebut hari Raya Adha atau Hari Raya Qurban, karena  hari raya ini diikuti 3 hari, yang masih dikatagorikan hari raya sebab setalah hari raya Idul Adha 10 Dzulhijjah kita masih dapat melaksanakan Qurban selama tiga hari dalam rangka memberikan sebagian rezeki kepada fakir miskin ataupun orang kaya yang memang masih mau memintanya daging qurban yang kita Qurbankan. Yang demikian dinamakan hari Tasyrik. (hari raya 3 hari) lain halnya dengan Idul Fitri yang hanya cukup dirayakan 1 hari itu juga, hingga menjelang tenggelamnya matahari di ufuk barat.

Peristiwa Kedua :
Pada tanggal 9 Dzulhijjah  (kemarin) saudara-saudara kita kaum muslimin yang melakukan ibadah hajji, melaksanakan wukuf di padang Arafah. Dan sekarang tanggal 10 Dzulhijjah mereka sedang menyempurnakan ibadah hajijinya, melempar jumrah aqabah di Mina, dan seterusnya melakukan thawaf ifadhah di Baitullah dan sa'i di Makkah dan seterusnya pada hari tasriq mereka melakukan lempar jumrah di Mina. Dari mulai ihram, fuquf di Arafah sampai tahalul, mereka dalam keadaan sama, berpakaian sama pula, yakni pakaian ihram, yang bagi pria hanya dua lembar kain putih, satu untuk kain, dan satunya lagi untuk sorban. Tak ada perbedaan antara kaya dan miskin, antara yang berpangkat maupun yang tidak, dan antara segala jenis bangsa dan warna kulit. semuanya dalam suasana persaudaraan sama-sama ibadah kepada Allah swt.
Seamua merasa kecil, semuanya merasa rendah dirinya di hadapan Allah swt. Hanya Allahlah yang Maha Besar lagi Perkasa. 
Demikianlah contoh prinsip hak asasi manusia dalam Islam, bahwa semua manusia pada dasarnya adalah sama derajadnya di sisi Allah swt.  Seperti halnya yang dipraktekan dalam ibadah Hajji, dan ibadah Shalat, berdiri sama tinggi duduk sama rendah, tak pandang miskin atau kaya. Yang dapat membedakan adalah bagaimana ketaqwaan manusia itu sendiri terhadap Allah swt.
Firman Allah sebagai berikut : 
إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّـهِ أَتْقَىٰكُمْ 
"Sesungguhnya yang paling mulia diantara kamu disis Allah, adalah sipa yang paling taqwa dintaramu." (QS Al-Hujurat  : 13)  
Dalam pelaksanaan qurban, Allah tidak memerintahkan kita untuk berqurban seperti Nabi Ibrahim yaitu menyembelih putranya (Ismail).  Namun kita umat Islam harus sanggup berqurban dalam rangka meneladani betapa patuhnya seorang hamba Allah (Ibrahim) yang diperintahkan menyembelih anaknya (Ismail) sekalipun secara rasio pasti tidak dapat diterima akal. Namun kedua (Ibrahim dan Ismail) melaksanakannya  dengan tulus dan ikhlas. Sehingga Allah menggantikan sesuatu (se-ekor domba yang sangat gemuk) yang dirinya tidak akan tahu sebelumnya.  Semua ini dapat kita ambil pelajaran yang sangat dalam bahwa apapun perintah Allah yang semula dianggap berat dan tidak rasional ternyata dapat membuahkan kebahagiaan yang tiada tara dan sekaligus memberikan contoh kepada kita bahwa segala ibadah, ketika kita lakukan dengan ikhlas maka Allahh swt. pasti akan menerimanya serta akan memberikan balasan, dan  sekaligus menjadi kedamaian, ketentraman dalam hati kita masing-masing.

Khutbah kedua:

اللهُ اَكْبَرْ (3×) اللهُ اَكْبَرْ (4×) اللهُ اَكْبَرْ كبيرا وَاْلحَمْدُ للهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ الله بُكْرَةً وَ أَصْيْلاً لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَ اللهُ اَكْبَرْ اللهُ اَكْبَرْ وَللهِ اْلحَمْدُ
اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ اِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَاَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى اِلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا
اَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا اَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهّ اَمَرَكُمْ بِاَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى اِنَّ اللهَ وَمَلآ ئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ
اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ اَعِزَّ اْلاِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِين وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ اَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتَكَ اِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! اِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلاِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِى اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوااللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرْ
   
Demikian khotbah ini dengan judul : Hari Raya Idul Adha 1437 H.  Semoga bermanfaat. 
Pemabaca klik link ini :  Aqidah  sebagai bacaan yang lain.

0 Response to "Khutbah Hari Raya Idul Adha 1437 H "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel